Skip to main content

Kisah Sahabat Nabi: Rabi'ah bin Ka'ab, Sahabat yang Rendah Hati, melayani Nabi sepenuh hati bagian 2


Kisah Sahabat Nabi: Rabi'ah bin Ka'ab, Sahabat yang Rendah Hati, melayani Nabi dengan sepenuh hati bagian 2

Tidak lama setelah itu, Rasulullah Saw bertanya kepadaku: “Apakah engkau tidak berniat untuk menikah, ya Rabiah?!”

Aku menjawab: “Tentu, ya Rasul! Akan tetapi siapa yang mau mengambil aku sebagai menantu, engkau kan tahu siapa diriku?!”

Kemudian Beliau bersabda: “Pergilah kepada keluarga fulan dan katakan kepada mereka: bahwa Rasulullah Saw memerintahkan kalian untuk menikahkan aku dengan seorang putri kalian yang bernama fulanah!’.

Kemudian aku mendatangi mereka sambil malu-malu dan aku katakan kepada mereka: bahwa Rasulullah Saw mengutus aku kepada kalian untuk dinikahkan dengan salah seorang putri kalian yang bernama fulanah.

Mereka bertanya keheranan: “Fulanah?!”

Aku menjawab: “Ya, dia.”

Maka mereka pun berkata: “Selamat datang Rasulullah, selamat datang bagi orang yang diutus Rasulullah.” Demi Allah, orang yang diutus Rasulullah
tidak akan kembali pulang kecuali dengan membawa hal yang diinginkannya.

Kemudian mereka melangsungkan akad nikah perkawinanku.

Maka aku lalu mendatangi Rasulullah Saw dan berkata: “Ya Rasulullah, aku datang dari sebuah rumah terbaik yang pernah aku temui. Mereka mempercayaiku dan menyambutku. Mereka pun menikahkan aku dengan putrinya. Lalu dari mana aku dapat memberikan mahar kepada mereka?!”

Maka Rasul Saw memanggil Buraidah bin Al Hushaib dia adalah salah seorang pemuka kaumku (Bani Aslam)

Rasul bersabda kepadanya: “Ya Buraidah, kumpulkanlah oleh kalian emas seberat biji buat Rabiah!”

Maka Buraidah mengumpulkannya untukku.
Kemudian Rasulullah Saw bersabda kepadaku: “Bawalah ini kepada mereka dan katakan kepada mereka bahwa ini adalah mahar putri kalian!”

Aku pun mendatangi mereka dan menyerahkan emas  tersebut kepada mereka dan mereka pun menerimanya dengan senang hati.

Mereka mengatakan: “Ini cukup banyak dan baik.”

Kemudian aku menghadap Rasulullah Saw dan aku berkata kepada Beliau: “Aku tidak pernah bertemu sebuah kaum yang lebih mulia dari mereka. Mereka senang dengan apa yang aku berikan kepada mereka  meski sedikit namun mereka mengatakan: ‘Ini cukup banyak dan baik.’

Lalu dari mana aku akan mendapatkan dana untuk membuat walimah, ya Rasulullah?!”

Rasul Saw lalu bersabda kepada Buraidah: “Kumpulkan uang untuk Rabiah seharga seekor domba!”

Kemudian mereka membelikan untukku seekor domba yang besar dan gemuk.

Kemudian Rasulullah Saw bersabda kepadaku: “Temuilah Aisyah dan katakan kepadanya bahwa ia harus memberikan kepadamu semua gandum yang ia miliki!”

Aku pun mendatanginya dan Aisyah berkata: “Ini satu keranjang yang didalamnya terdapat 7 sha’ gandum. Demi Allah, kami tidak memiliki makanan lain selain itu.”
Sha’ adalah sebuah takaran yang sering digunakan untuk menakar biji-bijian

Kemudian aku membawa domba dan gandum tadi kepada keluarga calon istriku.

Kemudian mereka berkata: “Kami yang akan mengolah gandum, sedangkan domba maka suruhlah para sahabatmu untuk mengolahnya!”

Maka aku membawa kembali domba tadi saya dan beberapa orang dari Aslam, kemudian kami menyembelihnya, lalu kami masak.

Maka siaplah kini bahwa kami sudah memiliki roti dan makanan.

Aku pun mengadakan walimah dan aku mengundang Rasulullah Saw dan Beliau memenuhi undanganku.

Kemudian Rasulullah Saw memberikanku sepetak tanah yang terletak di sebelah tanah milik Abu Bakar.

Maka mulailah dunia merasuki diriku, sehingga aku pernah berselisih dengan Abu Bakar tentang sebuah pohon kurma.

Aku berkata: “Pohon ini berada di tanahku.” Abu Bakar membalas:
“Bukan, malah pohon tersebut berada di tanahku.” 

Lalu aku pun berargumen dengannya. Dan ia mengucapkan kalimat kasar kepadaku.

Begitu ia sadar bahwa ia telah berkata kasar, maka ia pun menyesal dan berkata: “Ya Rabiah, balaslah ucapan tadi kepadaku sehingga menjadi qishas atas ucapanku tadi!”

Aku menjawab: “Demi Allah, aku tidak akan melakukannya.”

Ia berkata: “Kalau demikian, aku akan menghadap
Rasulullah Saw untuk mengadukan bahwa engkau tidak mau menuntut qishas kepadaku.”

Maka berangkatlah Abu Bakar untuk menghadapi Nabi Saw, dan aku pun mengikutinya dari belakang.

Beberapa orang dari kaumku Bani Aslam mengikutiku dan berkata: “Dia yang memulai dengan mencacimu, dan dia mendahuluimu untuk menghadap Rasulullah Saw dan mengadukanmu?!”

Aku menoleh ke arah mereka dan berkata: “Celaka kalian, apakah kalian tidak tahu siapa orang ini?! Dia adalah As Shiddiq dan orang muslim yang dituakan. Pulanglah kalian sebelum ia menoleh dan melihat kalian semua, sehingga ia mengira bahwa kalian datang untuk menolongku, dan itu akan membuatnya marah. Kemudian ia akan datang kepada Rasulullah
sehingga membuat Beliau marah sebab Abu Bakar marah. Dan Allah Swt pun akan marah karena marahnya kedua orang tersebut dan akhirnya Rabiah pun akan binasa.”

Maka mereka pun semua kembali pulang.
Lalu Abu Bakar menghampiri Nabi Saw, dan ia menceritakan kisah kejadiannya sebagaimana aslinya. Kemudian Rasulullah Saw mengangkat
kepalanya ke arahku dan bertanya: “Ya Rabiah, apa yang telah terjadi antara dirimu dan As Shiddiq?”

Aku menjawab: “Ya Rasulullah, ia menginginkan agar aku mengatakan kepadanya sebagaimana yang telah ia katakan kepadaku, namun aku tidak mau melakukannya.”

Beliau lalu bersabda: “Benar. Jangan kau katakan kepadanya seperti apa yang telah ia katakan kepadamu, akan tetapi katakanlah: Semoga Allah
mengampuni Abu Bakar!”

Maka aku pun mengatakan: “Semoga Allah mengampunimu, wahai Abu Bakar!”

Maka keluarlah Abu Bakar dengan mata yang berlinang. Dan ia berkata: “Semoga Allah akan membalas kebaikanmu kepadaku wahai Rabiah bin Ka’b, Semoga Allah akan membalas kebaikanmu kepadaku wahai Rabiah bin Ka’b.”

Untuk mengenal lebih jauh tentang profil Rabiah silahkan melihat:
Usudul Ghabah: 2/171
1. Al Ishabah: 1/511 atau (Tarjamah) 2623
2. Al Isti’ab (dengan Hamisy Al Ishabah): 1/506
3. Al Bidayah wa An Nihayah: 335-336
4. Kanzul Ummal: 7/36
5. Al Thabaqat Al Kubra: 4/313
6. Musnad Abu Daud: 161-162
7. Tarikh Al Khulafa: 56
8. Majma’ Az Zawaid: 4/256-257
9. Hayatus Shahabah: (lih. Daftar Isi dalam jilid 4)
10. Tahdzib at Tahdzib: 3/262-263
11. Khulasah Tahdzib Tahdzib Al Kamal: 116
12. Tajrid Asma As Shahabah: 1/194
13. Al Jam’u Baina Al Rijal Al Shahihin: 1/136
14. Al Jarh wa At Ta’dil: jilid 1 bag 2/472
15. Al Tarikh Al Kabir: jilid 2 bag 1/256
16. Tarikh Khalifah Ibnu Khayyath: 111
17. Al Thabaqat al Kubra: 4/313/314
18. Tarikh Al Islam karya Al Dzahaby: 3/15
19. Al Qashash Al Islamiyah fi Ahd an Nubuwah wa Al Khulafa Al
Rasyidin karya Ahmad bin Hafidz Al Hukmy: 2/656

Sumber: Kisah Heroik 65 Orang Shahabat Rasulullah SAW
Penulis : Dr. Abdurrahman Ra’fat al-Basya
Silahkan sebarkan secara gratis agar semakin banyak kaum muslimin mengetahui kisah sejarah sahabat Nabi Saw.

Silahkan share agar semakin banyak kaum muslimin yang mengetahui kisah sahabat Nabi Saw.
Comment Policy: Silahkan tuliskan komentar Anda yang sesuai dengan topik postingan halaman ini. Komentar yang berisi tautan tidak akan ditampilkan sebelum disetujui.


Tambahkan aplikasi Tahsin Online di smartphone tanpa install, buka Tahsin Online dengan browser Chrome di smartphone lalu klik ikon titik 3 di pojok kanan atas pada browser, kemudian pilih "Tambahkan ke layar utama". Selanjutnya klik aplikasi Tahsin Online dari layar utama smartphone Anda.
Buka Komentar
Tutup Komentar

Install aplikasi Tahsin Online

Tambahkan aplikasi Tahsin Online di smartphone tanpa install, buka Tahsin Online dengan browser Chrome di smartphone lalu klik ikon 3 titikdi browser kemudian pilih "Tambahkan ke layar utama". Selanjutnya klik aplikasi Tahsin Online dari layar utama smartphone Anda.