Skip to main content

Hukum Belajar Tajwid

https://gurusdmilenial.blogspot.com
Tahsin Online membagikan pelajaran ilmu Tajwid yang mudah untuk difahami.

Pada artikel ini akan dibagikan artikel Hukum Belajar Tajwid.
Tajwid secara bahasa berasal dari kata “Jawwada – yujawwidu – tajwidan”, yang artinya membaguskan atau membuat menjadi bagus.

Pengertian yang lain menurut  bahasa Tajwid bisa juga diartikan:

اَلْاِتْيَانُ بِالجَيِّدِ

Artinya: “Segala sesuatu yang mendatangkan kebajikan”
Sedangkan menurut istilah, Tajwid adalah:


عِلْمٌ يُعْرَفُ بِهٖ اِعْطَاءُ كُلِّ حَرْفٍ حَقَّهُ وَمُسْتَحَقَّهُ مِنَ الصِّفَاتِ

وَالْمُدُوْدِ وَغَيْرِ ذٰلِكَ كَالتَّرْقِيْقِ وَالتَّفْخِيْمِ وَنَحْوِهِمَا

Artinya: “ Ilmu yang memberikan semua pengertian tentang huruf, baik hak-hak huruf maupun hukum-hukum baru yang timbul setelah hak-hak huruf dipenuhi, yang terdiri atas sifat-sifat huruf, hukum-hukum mad dan sebagainya.
Sebagai contoh adalah Tarqiq, Tafkhim dan semisalnya.

Tujuan mempelajari Ilmu Tajwid
Untuk memahami tujuan mempelajari Ilmu Tajwid, kita baca apa yang diterangkan oleh Syekh Muhammad Al – Mahmud dibawah ini:


غَايَتُهُ بُلُوْغُ النِّهَايَةِ فِى اِتْقَانِ لَفْظِ الْقُرْاٰنِ عَلَى مَا تُلُقِّيَ

مِنَ الْحَضْرْةِ النَّبَوِيَّةِ اَلْاَفْصَحِيَّةِ وَقِيْلَ غَايَتُهُ صَوْنُ اللِّسَانِ 

عَنِ الْخَطَاءِ فِى كِتَابِ اللّٰهِ تَعَالَى

Artinya: “Tujuan (mempelajari Ilmu Tajwid) adalah agar dapat membaca ayat – ayat Al Quran secara betul (fasih) sesuai dengan yang diajarkan oleh Rasulullah SAW, juga agar dapat memelihara lisan dari kesalahan – kesalahan ketika membaca kitab Allah ta’ala (Al Quran).

Dasar Hukum Wajibnya Membaca Al Quran dengan Tajwid
Ada 2 dasar hukum mengenai wajibnya membaca Al Quran dengan Tajwid yaitu:


1.AlQuran:
Allah SWT telah berfirman dalam Al Quran:

وَرَتِّلِ الْقُرْاٰنَ تَرْتِيْلًا (٤)

Artinya:”…. Dan bacalah Al Quran itu secara perlahan (tartil).” (QS. Al Muzzammil: 4)

Ayat ini memerintahkan kepada kita agar membaca Al Quran dengan perlahan – lahan sehingga membantu memahami dan merenungi isi dari kandungan Al Quran.

Senada dengan maksud ayat diatas Allah SWT berfirman:


وَقُرْاٰنًا فَرَقْنَاهُ لِتَقْرَأَهٗ عَلَى النَّاسِ عَلَى مُكْثٍ..... (١٠٦)


Artinya: “Dan Al Quran itu telah Kami turunkan dengan berangsur – angsur agar kamu membacakannya perlahan – lahan kepada manusia (QS.Al - Isra: 106)

لا تُحَرِّكْ بِهِ لِسَانَكَ لِتَعْجَلَ بِهٖ (١٦)

إِنَّ عَلَيْنَا جَمْعَهُ وَقُرْاٰنَهُ (١٧)

Artinya: “Janganlah kamu gerakkan lidahmu untuk (membaca) Al Quran karena hendak cepat – cepat menguasainya.
Atas Tanggungan Kamilah mengumpulkannya (didadamu) dan (membuatmu pandai) membacanya” (QS. Al Qiyamah: 16 – 17)


عَنْ عَاِشَةَ اَنَّهُ ذُكِّرَلَهَا اَنَّ النَّاسَ يَقْرَءُالْقُرْاٰنَ فِى اللَّيْلِ مَرَّةً اَوْ مَرَّتَيْنِ فَقَالَتْ:

اُولۤﺋِكَ قَرَاُوْا وَلَمْ يَقْرَءُوْا، كُنْتُ اَقُوْمُ مَعَ النَّبِيِّ صَلَّى اللّٰهُ عَلَيْهِ وَ سَلَّمَ لَيْلَةَ التَّمَامِ 

فَكَانَ يَقْرَاءُ سُوْرَةَ الْبَقَرَةِ وَاٰلَ عِمْرَانَ وَالنِّسَاۤءَ فَلَا يَمُرُّ بِاٰيَةٍ فِيْهَا تَخَوُّفٌ 

اِلَّا دَعَاللّٰهَ وَاسْتَعَاذَ وَلَا يَمُرُّ بِاٰيَةٍ فِيْهَا اِسْتِبْشَارٌ اِلَّا دَعَاللّٰهُ وَرَغِبَ اِلَيْهِ

Artinya: “ Dari ‘Aisyah RA kepadanya pernah disampaikan bahwa ada orang yang dapat membaca Al Quran dalam 1 malam sekali atau 2 kali khatam. ‘Aisyah RA berkata: mereka merasa membaca tapi sebenarnya tidak. Aku pernah bersama Rasulullah SAW 1 malam penuh, Rasulullah hanya sempat membaca surat Al – Baqarah, Ali ‘Imran, dan An – Nisaa’. Bila bertemu dengan ayat adzab Rasulullah SAW meneruskan bacaannya hingga beliau berdo’a memohon perlindungan. Begitupula beliau tidak meneruskan bacaan bila bertemu dengan ayat yang menggembirakan hingga beliau berdo’a serta mengharapkannya.”

Dan masih banyak lagi hadits – hadits yang mengharuskan membaca Al Quran dengan tartil.

Hukum mempelajari Ilmu Tajwid
Hukum mempelajari ilmu tajwid adalah fardu kifayah. Artinya mempelajari ilmu tajwid secara mendalam tidak diharuskan kepada setiap orang, tetapi cukup diwakili oleh beberapa orang saja. Namun jika dalam satu kampung tidak ada seorangpun yang mempelajari ilmu tajwid, maka berdosalah penduduk kampung itu.

Adapun hukum membaca Al Quran dengan aturan ilmu tajwid adalah Fardlu ‘Ain atau merupakan kewajiban tiap – tiap individu. Oleh karena itu apabila seseorang membaca Al Quran dengan tidak menggunakan Ilmu Tajwid, hukumnya berdosa.

Demikianlah uraian Tahsin Online mengenai Hukum Belajar Tajwid, semoga dengan adanya blog ini, semoga dapat membantu bagi siapa saja yang mau mempelajari Ilmu Tajwid.
Semoga Allah SWT memudahkan kita dalam mempelajari dan mempraktekkan Ilmu Tajwid yang akan kita bahas di blog ini.
Semoga bermanfaat bagi kita semua.
Comment Policy: Silahkan tuliskan komentar Anda yang sesuai dengan topik postingan halaman ini. Komentar yang berisi tautan tidak akan ditampilkan sebelum disetujui.


Tambahkan aplikasi Tahsin Online di smartphone tanpa install, buka Tahsin Online dengan browser Chrome di smartphone lalu klik ikon titik 3 di pojok kanan atas pada browser, kemudian pilih "Tambahkan ke layar utama". Selanjutnya klik aplikasi Tahsin Online dari layar utama smartphone Anda.
Buka Komentar
Tutup Komentar

Install aplikasi Tahsin Online

Tambahkan aplikasi Tahsin Online di smartphone tanpa install, buka Tahsin Online dengan browser Chrome di smartphone lalu klik ikon 3 titikdi browser kemudian pilih "Tambahkan ke layar utama". Selanjutnya klik aplikasi Tahsin Online dari layar utama smartphone Anda.